PIERRE BOURDIEU Menyingkap Kuasa Simbol

PIERRE BOURDIEU Menyingkap Kuasa Simbol
Kode Produk: Filsafat
Point Reward: 0
Ketersediaan: Out Of Stock
Harga: Rp80.010,00 Rp72.009,00
Tanpa Pajak: Rp72.009,00
Jml:  Beli
   - ATAU -   
PIERRE BOURDIEU
Menyingkap Kuasa Simbol
Fauzi Fashri
Cetakan I, 2014
Penerbit: Jalasutra
xxiv+216 hlm; 14 x 21 cm
ISBN: 978-602-8252-98-0
 

Buku ini ingin menelusuri kemampuan bahasa sebagai salah satu sistem simbol dalam mengonstruksi realitas seperti pada pembacaan yang dilakukan Bourdieu terhadap relasi bahasa dan kekuasaan. Karena dengan bahasa, kita mengkategorikan ataupun memasukkan perbedaan ke dalam kehendak untuk menguasai.

Kajian dalam buku ini berupaya melakukan pembacaan, penafsiran, dan pemahaman tentang tata kuasa simbolik menurut pemikiran Pierre Bourdieu. Topik-topik yang dipaparkan dalam buku ini meliputi:

· Eksplorasi terkait pertautan kekuasaan dan kekerasan dalam tata simbol
· Bahasan lintasan kehidupan Pierre Bourdieu dan aspek-aspek pemikirannya
· Uraian mengenai bahasa, pertarungan kekuasaan dan kekerasan simbolik
· Paparan pandangan kritis Bourdieu terhadap tata wacana neoliberalisme
· Catatan kritis atas pemikiran Bourdieu
 
DAFTAR ISI
 
Prakata Penulis v
Kata Pengantar Prof. Achmad Fedyani Saifuddin, Ph.D.
Membaca Teori Pierre Bourdieu ix
Daftar Isi xxi
Pendahuluan
Mengarungi Samudra Berpikir Pierre Bourdieu 1
 
Bab I 
Pertautan Kekuasaan dan Kekerasan dalam Tata Simbol 7
Kuasa Simbol dan Politik Kebenaran 10
Sistem Simbol dalam Tanya 19
Membaca dan Membongkar Simbol 21
• Hermeneutika 22
• Kekuasaan 25
• Kekerasan 30
Memosisikan Wacana dan Analisis 33
• Realisasi Bahasa sebagai Wacana (Wacana-Bahasa) 33
• Perubahan Wacana Tuturan Menjadi Wacana Tulisan 36
• Teks sebagai Inti Hermeneutika (Dunia Teks) 37
 
Bab II 
Pierre Bourdieu: Trajektori Kehidupan dan Proyek Pemikirannya 45
Hikayat Ide-Ide Pierre Bourdieu 47
Karya-karya Bourdieu 54
• Algeria 1960 55
• Distinction 57
• Homo Academicus 60
Program “School Of Thought” Pierre Bourdieu 64
• Mendayung di Antara Dua Karang 64
• Upaya Mengatasi Fenomenologi dan Marxisme 72
 
Bab III
Bahasa, Pertarungan Kekuasaan, dan Kekerasan Simbolik 89
Perkakas Konseptual Pierre Bourdieu 93
• Habitus 93
• Ranah (Field) sebagai Arena Pertarungan dan Perjuangan 105
Menebar Kata, Menuai Kuasa 116
• Sistem Simbol sebagai Instrumen Dominasi 117
• Bahasa sebagai Ranah Pertarungan 122
• Mendominasi ”Yang Lain” Melalui Kekerasan Simbolik 141
 
Bab IV
Tata Wacana Neoliberalisme 155
Menguak Mitos Neoliberalisme 158
• Sejarah Singkat Neoliberalisme 158
• Neoliberalisme: Paham yang Menjunjung Kebebasan dan Daulat Individu 161
Neoliberalisme: Program Politik yang Diilmiahkan 175
• Kedaulatan Pasar dan Penghancuran Struktur Kolektif 177
• Siapa yang Kuat, Dia yang Menang 183
Ketika ”Tangan Negara” Didikte Oleh Paham Neoliberal 185
 
Bab V
Penutup: Sebuah Warta Sederhana 195
Daftar Pustaka 203
Indeks 207
Tentang Penulis 213
 

KATA PENGANTAR

Memahami dunia seorang pemikir memang bukanlah suatu hal yang mudah. Terlebih lagi memahami mengapa seorang pemikir akhirnya menghasilkan sebuah karya yang menjadi manifestasi kondisi kemanusiaannya kala itu. Seorang pemikir, dalam berproses menghadirkan sebuah karya pastilah tidak bisa terlepas dari proyeksi kehidupan pemikir itu. Meskipun dalam kondisi psikologis yang stabil, materi karya yang ditemukan maupun dimunculkan secara historis adalah hasil dari proyeksi kehidupannya tersebut. Sebuah ide mungkin bisa muncul tiba-tiba. Akan tetapi ketika ia mulai digabungkan dengan pelbagai unsur tambahan lain, maka ia akan menjelma menjadi wujud lain pemikir tersebut. Material sebaru apapun, tidak akan bisa terlepas dari historis pemikirnya.

 
Buku ini merupakan edisi revisi dari cetakan pertama yang berjudul “Penyingkapan Kuasa Simbol: Apropriasi Reflektif Pemikiran Pierre Bourdieu.” Bourdieu merupakan pemikir sekaligus pelaku yang tak sekadar menjahit teks-teks teoretik, tapi juga menautkannya dalam aktivisme kehidupan.Memahami Bourdieu ibarat proses dialog antara penulis dengan diri Bourdieu maupun dengan ‘the Other’ yang dimengerti dalam arti luas baik latar kebudayaan, lintasan sejarah, dan lingkungan yang berada di sekelilingnya. Hal ini karena karya-karya Bourdieu cukup rumit, maka riskan salah tafsir terhadap pemikirannya. Upaya membaca oeuvre ini perlu dibarengi dengan sikap hati-hati—kehati-hatian yang sama dengan yang diterapkan Bourdieu dalam tulisan-tulisannya. 
 
Penerbitan buku ini tidak bisa dilepaskan dari bantuan banyak pihak yang telah ikut memberikan sumbangan berharga baik dalam proses maupun penyelesaiannya. Ucapan terima kasih yang tulus kepada Bapak Achmad Fedyani Saifuddin yang telah menyempatkan waktu—di tengah kesibukannya—untuk menggoreskan kata pengantar yang refleksif dan mumpuni.
 
Ucapan terima kasih juga terarah kepada keluarga besar IMM Cabang AR. Fakhrudin Kota Yogyakarta, rekan-rekan aktivis lintas gerakan pada masa penulis terlibat menjadi aktivis pergerakan. Tak luput ucapan terima kasih penulis kepada sahabat-sahabat di Laskardust Community yang telah menanamkan ornamen persahabatan hingga sekarang: Bapak Husni Amriyanto—sesepuh Laskardust, Agung Gallery Pesta, Iyan Batam, Bowo, Udin, Rizal, Ipoel, Hendra Catsasul, Adinda Andre, David, Fuad, Miko, Patra, Samas, Pakar, dan Fajlurrahman Jurdi. Serta lewat dorongan menggebu-gebu dan bantuan dari Adinda Faisal, karya ini bisa hadir kembali. Penulis turut mengucapkan rasa terima kasih yang mendalam kepada beberapa lembaga dan forum yang telah berperan dalam merangsang intellectual exercise penulis: Maarif Institute, USC Satu Nama, MIM Indigeneous School, Civil Islamic Institute, Juxtapose, dan Republik Intitute. Kepada penerbit Jalasutra, terima kasih telah berkenan menerbitkan kembali karya ini.
 
Akhirul kalam, penulis menghaturkan rasa hormat dan ucapan terima kasih terdalam kepada kedua orang tua, Mak dan Bak yang telah mengorbankan separuh nafasnya bagi ananda. Kepada keluarga besar penulis; Kak Agus-Mba’ Ana, Yu’ Yanti-Kak Yusri, Kak Fajri-Teh Ani, Kak Zikri-Teh Dilla, Yu’ Rika-Mas Satria, terima kasih atas kehangatan kasih sayangnya selama ini. Kasih sayang tak terbatas ayah pada Ananda Zaim Arvin Kabir, buah hati yang menyegarkan jiwa penulis. Puncak segala syukur penulis persembahkan kepada Allah SWT yang telah menuntun penulis lewat misteri cinta-Nya.[]

Tentang Penulis

Fauzi Fashri lahir di Pangkal Pinang, 17 September 1982. Menyelesaikan S-1 di Jurusan Ilmu Pemerintahan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. Sempat mengenyam pendidikan di UIN Sunan Kalijaga dan pascasarjana Departemen Antropologi UI. Terkenal aktif berorganisasi dan menulis sejak bangku kuliah. Pernah menjabat Ketua Umum IMM Cabang AR. Fakhruddin Kota Yogyakarta (2004-2005) dan pada 2006 menduduki posisi Sekretaris Umum DPD IMM DIY. Pernah berkecimpung di lembaga Maarif Institute dan Civil Islamic Institute serta menjadi pendiri lahirnya MIM Indigeneous School dan inisiator berdirinya Laskardust Institute. Tercatat sebagai Ketua Badan Pengkajian Strategis PP KAUMY Periode 2012-2015. Sekarang melanjutkan karier dalam bidang bisnis di PT. Bestindo Putra Mandiri—kontraktor di bidang Water and Waste Water Treatment. Untuk aktivitas intelektualnya, penulis terlibat sebagai Direktur Program Republik Institute.[]

Tulis review

Nama Anda:


Review Anda: Note: HTML tidak diterjemahkan!

Rating: Jelek            Bagus

Masukkan kode verifikasi berikut:



Bestsellers
Pesan, Tanda, dan Makna
Rp120.010,00 Rp108.009,00
Berdasarkan pada 1 review.
Elemen-elemen Semiologi
Rp58.010,00 Rp52.209,00
Berdasarkan pada 1 review.
Feminist Thought
Rp130.010,00 Rp117.009,00
Berdasarkan pada 1 review.
Dominasi Maskulin
Rp56.010,00 Rp50.409,00
Catatan Harian Anne Frank
Rp81.020,00 Rp72.918,00
Imaji/Musik/Teks
Rp67.010,00 Rp60.309,00
Jalasutra © 2017 - Designed By Yoocart
View Mobile / Standard