Ambivalensi, post-kolonialisme membedah musik sampai agama di Indonesia

Ambivalensi, post-kolonialisme membedah musik sampai agama di Indonesia
Kode Produk: postkolonial
Point Reward: 0
Ketersediaan: Out Of Stock
Harga: Rp65.010,00 Rp58.509,00
Tanpa Pajak: Rp58.509,00
Jml:  Beli
   - ATAU -   
 
Judul: Ambivalensi, post-kolonialisme membedah musik sampai agama di Indonesia
Penulis: Budiawan (ed.)
Kategori: sosial-ekonomi-politik/postkolonial
Ukuran: 14x21
Tebal: xxiv + 174 halaman
Cetakan: 1 Desember 2010
Harga: Rp 40.000,00
 
 
Tidak ingin mengulang nasib wacana post-modernisme pada awal 1990-an, yang ternyata tidak lebih sebagai “fashion” akademik belaka —setidak-tidaknya menurut mereka yang skeptis dengan aliran pemikiran itu— kumpulan esai ini berusaha tidak terjebak ke dalam kegenitan konsumsi istilah-istilah baru dan trendi. Bukan efek wah yang bisa menimbulkan kesan sok canggih yang ingin disampaikan kumpulan esai ini, tetapi cara pandang lain dalam membaca pelbagai fenomena di seputar perkara identitas dalam konteks relasi kuasa yang tak setara. Yang dimaksud dengan cara pandang lain itu adalah cara pandang yang menolak esensialisme, subversif pada logika binarisme, dan kritis terhadap pandangan Marxis bahwa relasi kuasa tak setara niscaya bersifat diametral. Singkat kata, esai-esai ini mengajak kita untuk berpikir-ulang mengenai posisi subjek dalam relasi kuasa tak setara.
 
Hal itu berangkat dari pemahaman umum dan elementer tentang Post-kolonialisme itu sendiri, yakni bahwa melihat pelbagai continuing effects kolonialisme pada masyarakat-masyarakat bekas jajahan, atau bekas wilayah pengaruh kolonialisme Barat, sikap bekas terjajah terhadap bekas penjajah ternyata penuh dengan ambivalensi. Ada rasa benci karena luka-luka sejarah yang ditimbulkannya, tetapi sekaligus juga ada rasa kagum (dan karena itu merindukannya, entah sadar atau tidak) karena superioritas peradaban yang (pernah) dipertontonkannya; ada kecenderungan untuk mengambinghitamkan masa lalu kolonial atas segala keterbelakangan dan keterpurukan pada masa kini, tetapi sekaligus juga berterima kasih kepadanya karena kekuatan-kekuatan koloniallah yang kemudian memungkinkan terbentuknya ‘negara-bangsa’ yang ada sekarang ini.
 
Ambivalensi [dengan segala konsep yang terkait dengannya seperti mimikri, hibriditas, ‘ruang antara’, parodi, hegemoni-resistensi, dan sebagainya] itulah yang kemudian dijadikan kata kunci esai-esai ini dalam membaca(-ulang) pelbagai fenomena di seputar perkara identitas, bukan semata-mata yang terkait langsung dengan masalah kolonialisme di masa lalu, tetapi melebar ke hubungan pandang-memandang antarsubjek yang terkait dalam relasi-relasi kuasa tak setara. Di sinilah Post-kolonialisme telah menjadi perspektif, atau kacamata pandang, yang berbeda dari kacamata pandang yang sudah mapan dalam ilmu-ilmu sosial-humaniora arus utama.
 
Daftar Isi
 
Ketika Ambivalensi Menjadi Kata Kunci: Sebuah Pengantar
Budiawan vii
 
Se-Rambut Tak Se-Musik: Mimikri dalam Musik dan Musisi Pop Indonesia Hari ini
Boy Nugroho 1
 
Indorock Musik Hibrid dan Secelah Ruang Ketiga yang [Nyaris] Terlupakan
Sandria Komalasari 17
 
Diri dan Liyan dalam Relasi Barat–Dunia Islam Membaca-ulang Resistensi Islam terhadap Barat dalam Teks-teks Sabili
Muhammad Hadid 41
 
Melawan Sekaligus Meniru: Siswa Papua di SMP Kanisius Kalasan, Yogyakarta, dalam Wacana (Post-)Kolonial
Y. Sanaha Purba 57
 
Ambivalensi Hubungan Terjajah dan Penjajah dalam Kristenisasi di Tanah Karo, Sumatera Utara
Norita N. Sembiring 73
 
Performativitas Post-kolonial Waktu Batu-nya Teater Garasi
Ferdiansyah Thajib 93
 
Di Toko Mirota Batik: Tawar-Menawar Esensialisme Jawa
Sutrisno 117
 
Dalam Himpitan Feodalisme dan Kolonialisme: Membaca Ulang Kartini Melalui Lensa Pramoedya Ananta Toer
Choirotun Chisaan 131
 
Kolonialisme dan Ambivalensi Subjektivitas: Pembacaan Post-kolonial atas Film Oeroeg [1993]
Ridwan Muzir (Inyiak) 145
 
Tentang Editor dan Para Penulis 165
Indeks 167
 

Tulis review

Nama Anda:


Review Anda: Note: HTML tidak diterjemahkan!

Rating: Jelek            Bagus

Masukkan kode verifikasi berikut:



Bestsellers
Pesan, Tanda, dan Makna
Rp120.010,00 Rp108.009,00
Berdasarkan pada 1 review.
Elemen-elemen Semiologi
Rp58.010,00 Rp52.209,00
Berdasarkan pada 1 review.
Feminist Thought
Rp130.010,00 Rp117.009,00
Berdasarkan pada 1 review.
Dominasi Maskulin
Rp56.010,00 Rp50.409,00
Catatan Harian Anne Frank
Rp99.000,00 Rp72.918,00
Imaji/Musik/Teks
Rp67.010,00 Rp60.309,00
Jalasutra © 2017 - Designed By Yoocart
View Mobile / Standard